Blogger Widgets
Semesta Kata. A blog by Asri Ayu Nuryani

Thursday, May 18, 2017

Mengenal TB Lebih Dekat

Assalamu'alaikum. Halo, selamat sore.

Kali ini saya mau membagi pengalaman saya ke temen-temen. Perlu beberapa kali mikir untuk share ini. Sampe akhirnya saya berusaha positive thinking, bahwa siapa tau temen-temen ada yang butuh informasi ini. Dan semoga aja cerita saya ini bisa bermanfaat buat temen-temen. Oh ya, sebenernya ini berkaitan banget sama curhatan saya di sini. (Hehe ketauan deh sekarang.) Selamat membaca!

Oiya, sebelumnya mau kasih tau aja kalau ini tulisan tentang kesehatan, tapi saya sama sekali bukan dari kalangan medis, jadi tulisan ini ditulis berdasarkan apa yang saya alami aja ya. Okay? Okay.


Dua bulan lalu, di satu sore yang melelahkan saya sedang bersyukur karena syuting sudah selesai. Ya, saya sedang magang sebagai juru kamera di salah satu stasiun tv swasta di Jakarta. Tiba-tiba saya batuk. Hm bukan tiba-tiba juga. Saya udah batuk sejak lama, berbulan-bulan. Kali itu batuknya beda. Makanya saya ke toilet. Bukan dahak yang keluar dari mulut saya, tapi darah segar. Banyak? Banget. Serem? Jangan ditanya. Saya panik, ketakutan. Darah nggak berhenti-berhenti keluar dari mulut dan hidung saya.

Singkat cerita, saya dibawa ke rumah sakit di daerah Jakarta Selatan. Masuk UGD nggak pernah terbayang dalam hidup saya. Saya udah bisa nebak sih apa yang terjadi sama saya. Saya divonis flek paru-paru satu tahun yang lalu. Gejala awalnya batuk darah. Bukan batuk darah cair kayak yang saya alami bulan lalu, tapi ada darah di dahak. Hasil cek dahak nggak nunjukin apa-apa. Tapi hasil ronsen menyatakan TB paru aktif, yang berarti nggak bagus. Saya kena TB. Kata dokter saya harus pengobatan 6 bulan. Tapi setelah sebulan minum obat saya berhenti. Kenapa? Obatnya mahal. Saya kurang paham itu obat jenis apa, tapi memang bagi saya itu mahal. Soalnya waktu itu saya nggak pakai asuransi kesehatan apa pun. Saya berhenti juga karena saya ngerasa saya udah baik-baik aja.

Oke balik lagi ke UGD, maksudnya ceritanya hehe. Sampai UGD saya ditemenin sama temen magang saya, Dhanti. Orangtua saya belum dateng. Jadi Dhanti yang urus administrasi. (Nuhun, Neng Dhanti:*)Terus dokter nanya, "Mau saya jelasin ke kamu atau ke orangtua kamu nanti?" Saya minta dia jelasin ke saya. Katanya paru-paru saya infeksi, darah yang keluar itu akibat pecahnya pembuluh darah. Sejujurnya saya nggak kaget. Soalnya saya sadar kondisi fisik saya memang terus menurun dan saya terus-terusan batuk, terlebih lagi saya ingat vonis dokter satu tahun lalu.

Setelah orangtua saya dateng, saya pindah ke rumah sakit di Bekasi (karena rumah saya di Bekasi). Saya dirawat di ruangan kelas dua, di mana ruangan tersebut diperuntukkan buat tiga pasien. Pasien pertama, di pojok dekat pintu, seorang ibu-ibu mungkin seusia ibu saya. Pas saya masuk ke ruang itu hanya ada beliau. Sementara saya, dirawat di ranjang pojok dekat jendela. Sehari kemudian, datang satu pasien lagi, perempuan berusia 26 tahun. Orangtua saya ngobrol sama pasien tersebut, saya cuma dengerin, soalnya waktu itu saya nggak punya semangat buat ngomong sekata pun. (Iya, sampe segitunya.) Singkat cerita, dia juga sama seperti saya, batuk darah secara tiba-tiba. Secara fisik dia memang terlihat sehat, sangat sehat. Berat badan proporsional, malah sedikit gemuk. Pokoknya nggak mengindikasikan kalau dia terkena TB. Soalnya menurut yang saya baca di internet, gejala TB pada umumnya itu ialah menurunnya berat badan secara drastis. Dia nggak ngalamin hal itu. Saya kurang paham penyebabnya lebih lanjut, tapi kata dokter potensi kena TB itu bisa meningkat karena lingkungan yang tidak sehat. Benar saja, dia bekerja di pabrik. 

Terus gimana dengan saya?

Sudah dua tahun lebih saya tinggal di Bogor, ngekos. Kamar kos saya bersih (cuma berantakan aja hehe). Sirkulasi udara juga lancar, karena kamar saya ada di lantai 2 yang menghadap langsung ke balkon. Setiap hari saya buka pintunya, jadi udaranya bagus. Cuma terkadang emang pola makan aja yang berantakan. Saya emang jarang makan, karena jarang laper juga. Gimana ya-_- Dan yah, makan makanan bergizi bagi anak kos itu hanya ilusi. Hahaha maksudnya susah banget cari makan yang ada gizinya di lingkungan kos saya. Saya biasa makan di kantin atau ga fast food soalnya lingkungan kampus mendukung banget merajalelanya fast food.

Nah sebulan sebelum masuk rumah sakit, saya lagi magang di Jakarta. Saya ngekos lagi. Kali ini emang kamar kosnya nggak seenak yang di Bogor. Kamarnya lembab, sirkulasi udara jelek, dan yang paling buruk suka banyak kecoa yang pesta di kamar mandi. Hiiii. Saya juga masih belum mampu atur pola makan yang baik. Soalnya di kosan yang ini wartegnya buka jam 11 siang ke atas. Ga pernah bisa sarapan kalo pagi. :( Ditambah lagi mungkin badan saya kaget aja dibuat kerja. Padahal saya cinta banget sama dunia broadcasting ini.........

Jadilah kondisi badan saya menurun setiap harinya. Saya ngerasa banget hal itu. Soalnya setiap saya jalan dari kosan ke kantor itu lelahnya parah banget sih. Padahal jaraknya paling cuma sekilo lebih. Mudah lelah juga salah satu ciri penyakit TB, temen-temen. Dan menjelang kejadian batuk darah itu, emang saya lagi parah-parahnya batuk. Terus tiap malem saya keringetan. Nah kalau gejala yang ini saya baru tahu setelah saya dirawat. Soalnya dari kecil tangan dan kaki saya selalu basah. Jadi saya mikirnya wajar aja malem-malem keringetan, apalagi di Jakarta kan pasti gerah.

Saya dirawat sejak hari Jumat. Di hari Senin, saya dibolehin pulang. Karena udah kesenengan boleh pulang, saya menolak untuk dilakukan bronkoskopi. Jadi nanti ada alat namanya bronkoskop  yaitu sejenis kamera yang dimasukin lewat mulut sampai ke torax (dada). Kata dokter tujuannya buat tau darah yang keluar itu dari mana. Kata dokter, kalau nggak mau atau nggak berani juga nggak apa-apa. tetep bisa diobatin dengan berkiblat sama hasil ronsen. Saya? Nggak beranilah. Wkwkwk. Padahal nggak apa-apa ya itu, temen-temen. Kalau emang dianjurkan bronkoskopi ikutin aja ya. 

Alhamdulillah Senin siang saya pulang. Akhirnya bisa lepas dari makanan rumah sakit yang...ah sudahlah. Tapi nggak sampai 24 jam di rumah, Selasa pagi saya batuk darah lagi. Banyak banget, dan nggak berhenti-berhenti. Orangtua saya panik. Akhirnya saya dilarikan lagi ke rumah sakit.

(Sebenarnya ada kisah yang sangat emosional di bagian ini. Tapi saya nggak mau menuliskannya soalnya pasti saya nangis. Hehehe. Oke.)

Kali ini saya dirawat di ruangan kelas 3, ada lima orang termasuk saya di ruangan itu. Orangtua saya ngobrol sama pasien-pasien lain dan keluarganya. Saya lagi-lagi cuma dengerin. Kali ini saya bener-bener kehilangan semangat hidup saya. Dan kata salah satu keluarga pasien, selama kurang lebih sebulan memang akan terus batuk darah. Kata dokter pun demikian. Oke, artinya saya harus siap-siap lagi nih, dalam hati.

Oh ya, karena saya udah dua kali batuk darah, akhirnya saya ditransfusi darah. Untuk pertama kalinya selama sembilan belas tahun hidup, saya tahu golongan darah saya apa. Hahahahaha ternyata O. Akhirnya setelah melewati hari-hari gelap di rumah sakit, akhirnya saya pulang hari Jumat (kalau nggak salah).
Transfusi darah

Emang bener, selama sebulan saya terus batuk darah. Minimal seminggu sekali. Dalam sebulan itu totalnya enam kali saya batuk darah. Dari yang awalnya banyaaak banget dan kadang sampe ada gumpalan besar gitu, sampe lama kelamaan cuma sedikit-sedikit. Tetep aja. Ngeri, sist.

Saya diharuskan minum obat selama enam bulan berturut-turut tanpa putus. Tanpa putus. Obatnya warnanya merah, berbentuk kaplet salut selaput which is obat terbesar yang pernah saya minum. Tiap kaplet mengandung rifampicin 150 mg, isoniazid 75 mg, pyrazinamid 400 mg, dan ethambutol 275 mg.  (Temen-temen bisa cari sendiri ya kegunaan obat ini.) Alhamdulillah saya nggak ada alergi obat. Tapi efek obat ini di semua orang hampir sama, yaitu air seni berubah menjadi oranye pekat. Jadi jangan kaget ya. Obat ini diminum setiap pagi satu jam sebelum makan sebanyak tiga butir. Oh ya, banyaknya obat yang diminum dalam sehari tergantung kategori berat badan. Waktu itu berat badan saya cuma 44 kg, jadi hanya minum 3 butir. Obat ini juga harus konsisten jam minumnya, artinya kalau diminum jam 6.30 pagi, maka setiap hari harus jam 6.30, supaya perlawanan terhadap bakteri lebih efektif. 

Sekarang saya sudah masuk fase lanjut, di mana obat yang saya minum berbeda dengan fase sebelumnya. Obatnya berbentuk tablet salut selaput warna kuning. Alhamdulillah bentuknya lebih kecil hehe. Nah kalo yang ini kandungannya cuma rifampicin 150 mg dan isoniazid 150 mg aja. Dan diminum hanya tiga kali dalam seminggu sebanyak tiga butir juga (berat badan saya sekarang 47 kg).

Temen-temen, berdasarkan pengalaman saya di atas, saya mau sedikit ingetin temen-temen aja, supaya lebih aware terhadap kesehatan diri sendiri. Soalnya yang paling kenal diri kita ya diri sendiri. Kalau temen-temen menemukan sesuatu yang nggak beres sama kondisi fisik temen-temen, sebaiknya jangan diabaikan. Semua penyakit, apa pun itu pasti ada gejalanya. Kita sendiri yang harus peka. Tapi peka aja nggak cukup. Saya sejak awal sadar, ada yang nggak beres sama kesehatan saya. Tapi saya selalu mengabaikan dengan banyak pertimbangan, yang pada akhirnya pertimbangan itu nggak ada artinya kalau penyakitnya udah makin parah.

TB itu penyakit yang cukup serius. Dia menyerang salah satu organ vital kita, organ yang sehari-hari digunakan untuk bernapas. Jadi kita nggak bisa anggap TB sebagai penyakit remeh temeh yang bisa sembuh sendiri. Buat temen-temen yang sekarang kena TB, jangan patah semangat. Saya hancur banget di awal-awal. Berkat dukungan orangtua dan orang-orang terdekat, semangat saya terbakar lagi. TB bisa sembuh, pasti sembuh kalau kita berikhtiar. Biar ikhtiarnya makin semangat coba lakukan hal-hal ini ya!
  1. Pakai Masker

    Setiap kali kontrol ke rumah sakit atau ke puskesmas, saya pakai masker. Karena sangat engap akhirnya saya turunin masker saya, jadi hidungnya keliatan. -_- Pas ketemu dokter, beliau berkata "Maskernya pakai dulu yang benar." Seolah-olah beliau nggak akan mau periksa saya kalau saya nggak pakai masker. (Dasar emang manusia sensitif, saya sedih banget diginiin. Tapi mau gimana? Bener juga sih. Huft.) Artinya apaaaa? Artinya, penggunaan masker ini penting banget. Temen-temen, TB bisa dengan sangat mudah menular melalui udara. Apalagi bagi yang daya imunitasnya sedang menurun, lebih mudah terinfeksi. Meskipun begitu, jangan kucilkan penderita TB ya, teman-temanku yang baik. Kami pakai masker kok supaya bisa menurunkan resiko menularkan bakteri. Nggak cuma menghindari penularan TB sih, masker juga menghindari penularan penyakit-penyakit lain yang mudah menular melalui udara. Selain itu, menghindari debu dan polusi yang juga bisa mengganggu saluran pernapasan.

  2. Pisahkan Alat Makan:(

    Ini sedih sih emang. Berasa terisolasi ya. :( Tapi sebaiknya emang dilakukan. Penderita TB sebaiknya makan dengan peralatan yang berbeda. Kalau emang udah terlanjur, nggak apa-apa. Tapi sebaiknya alat makan dicuci dengan menggunakan air mendidih ya. Saya teringat guru Biologi saya saat SMP, beliau bilang bakteri TB hanya mati dengan air dengan suhu 100 derajat alias air mendidih (dan saya sedih kenapa harus materi ini yang paling saya ingat dari pelajaran beliau. :( eh tapi nggak apa-apa ya, bagus kan buat pengetahuan.)

  3.  Jangan Coba-Coba Berhenti Minum Obat

    Don't ever try to do this. Ever. Sebelumnya saya cerita lagi nih, waktu dirawat yang kedua kalinya, ada pasien TB bernama Lulu, dia hanya lebih tua beberapa tahun dari saya, mengidap TB dan suatu hari dia bosan minum obat. Dia nggak minum obat dan hasilnya balik lagi ke RS. Dan memang, kalau sekali aja kita nggak minum obat, maka seluruh rangkaian pengobatan dimulai lagi dari awal. Soalnya kalau sehari aja nggak minum obat, bakteri TB jadi kebal dan nggak akan mati dengan dosis obat selanjutnya, sebaliknya dia malah semakin kuat. Makanya jangan coba-coba ya, plis ini mah. :(

    Hampir lupa, kan saya juga pernah ya. -_- Seperti yang udah saya ceritain di atas, saya juga pernah minum obat TB selama sebulan, kemudian berhenti. Dan hasilnya? Kambuh lagi dan malah sampai harus masuk rumah sakit.

  4. Makan Makanan dengan Protein Tinggi

    Sebab segala sesuatu pasti ada hikmahnya, maka hikmah dari sakit ini adalah bisa makan enak! Ini tuh jadi semacam becandaan gitu di kalangan pasien TB di rumah sakit hehehe. Soalnya, penderita TB nggak dipantang soal makanan, justru kita dianjurkan buat makan makanan berprotein tinggi, misalnya ikan, ayam, susu, telur, keju, yoghurt. "Maka nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan?" :') Ya jadi protein itu banyak banget manfaatnya, salah satunya buat antibodi untuk sistem kekebalan tubuh. Kalau ikan ayam keju yoghurt dirasa mahal, makan telur rebus aja ya, temen-temen. Sehari dua sampai empat butir cukup kok. Asal jangan kentut sembarangan aja hehehe.
    Masakan buatan Emak

  5. BERHENTI MEROKOK

    Tentang berhenti merokok, bagi saya ini beyond words banget ya. :( Sepertinya udah sulit banget buat dijelaskan pakai kata-kata tentang bahaya merokok. Saya juga bingung gimana cara nulisnya. Saya cerita lagi aja ya, waktu saya kontrol setelah dirawat, saya ketemu seorang bapak usianya sekitar 35 tahun, beliau kena TB juga. Jauh lebih parah dari saya, dan dia perokok. Saking parahnya, dokter mungkin udah kesel ya karena beliau masih ngerokok, akhirnya dokter sengaja USG torax beliau. Beliau diperlihatkan secara langsung bagaimana di paru-parunya ada ribuan bakteri yang lagi gerak-gerak menggerogoti paru-parunya. Sejak saat itu beliau berhenti merokok. Kebayang gak sih? :( Yaudah simpulkan sendiri ya.....
Oh ya, buat temen-temen yang nggak pakai asuransi kesehatan, jangan khawatir ya. Datang aja ke Puskesmas, di sana obat TB GRATIS. Tidak dipungut biaya sepeser pun, sampai sembuh. Bismillah semangat terus! Semoga tulisan ini bisa bermanfaat ya buat temen-temen. Lekas sembuh juga untuk temen-temen yang sakit.

Di tulisan selanjutnya insyaAllah saya mau nulis tentang mereka yang nggak pernah ninggalin saya saat saya mengalami ini semua. Tentang mimpi saya yang hampir runtuh, namun bisa kembali utuh akibat doa dan dukungan orangtua serta sahabat-sahabat saya yang baik. :')


"Tidaklah seorang Muslim yang tertimpa gangguan berupa penyakit atau semacamnya, kecuali Allah akan menggugurkan bersama dengan dosa-dosanya, sebagaimana pohon yang menggugurkan dedaunannya." (HR Bukhari-Muslim)

Wassalamu'alaikum Wr. Wb.

No comments:

Post a Comment