Blogger Widgets
Semesta Kata. A blog by Asri Ayu Nuryani

Tuesday, August 09, 2016

Semester 4: Sadness Attack!

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Aku sedang sangat bosan. Tidak tahu harus apa. Mau liburan tapi nggak ada uang. Mau jalan-jalan tapi males. Mau ngechat kamu tapi nggak berani. Heeeee. (Maap maap-_-) Hmm. Yaudah daripada tidur mulu, mending cerita aja di sini. Bukan cerita motivasi, apalagi tips-tips sukses. W aja bingung dengan hidup ini. Nikmatin aja dulu yah. Sip.

Jadi, sekarang tuh gue lagi libur kuliah. Lama banget liburnya, kayak nunggu jodoh. Zzz. Ngomong-ngomong soal semester empat kemarin, gue jadi males ngomong. Lah apaan sih?-_-

Ya, soalnya semester kemarin tuh semester terberat dalam hidup. Serius ini mah ya.

Semester empat diawali dengan kenyataan bahwa gue gak sekelas praktikum sama Cimits. :( Yak, adaptasi lagi. Sebenernya nggak ada masalah sih soal adaptasi. Makin ke sini gue makin sadar, bahwa teman baru yang berbeda tiap semester tuh ada manfaatnya. Banget. Pertama, nambah relasi. Kedua,

bisa belajar karakter orang yang makin ke sini makin ketemu karakter yang astaghfirullah. Nah yang gimana tuh?


Adaptasi done. Kemudian, dihadapkan dengan selembar kertas yang menunjukkan turunnya IP. It's okay, nggak apa-apa. Kita semua tau yah kalau IP nggak bisa dijadiin tolok ukur keberhasilan studi di perguruan tinggi. Bukan membela diri. Jujur gue juga sedih IP turun. Btw, gue nggak ikut organisasi apa pun di kampus. Ada yang nanya, kenapa?

Ini jawaban sekaligus pembelaan gue: gue hanya ngelakuin apa yang bisa gue lakuin. Kalian harus tau betapa tugas-tugas saja sudah cukup membuatku pergi gelap, pulang gelap. :') Gue ngerasa nggak bisa kalau harus membagi waktu antara kuliah dan berorganisasi. Setelah kuliah, akan ada beban materiil dan moril yang nangkring di bahu gue. (Maap yang ini gak bisa diceritain. Tapi u guys paham lah ya. Oke.) Gue merasa bahwa all I have to do is just study, then graduate. Titik.

Dah cukup pembelaannya. Salahnya, gue emang gak pernah berani mencoba. Hfttt. Jangan ditiru.

Selanjutnya, gue kuliah seperti biasa. Mata kuliahnya seru-seru dan menantang. Satu mata kuliah yang baru masuk aja udah membuat pusing. Editing Audio Visual. Ceritanya first time banget tuh kenalan sama Adobe Premiere. Gue main install-install aja tanpa mikirin kuat apa nggaknya laptop. Alhasil, macet-macet tuh Premiere. Rendering video empat menit doang semaleman sampe nggak tidur.

Belum lagi tugas-tugas lainnya. Pecah beud pala w.

Di tengah tugas-tugas itu, badan gue mulai memberontak. Nggak karuan rasanya. Terus nyokap nelfon, gue cerita-cerita, biasalah. Terus gue cerita juga kalo badan gue agak gak bener. Terus pas maghrib, tiba-tiba bokap bilang kalo doi ada di kosan. Beliau jemput gue. Asli ya itu mah gue langsung terharu. Gue disuruh pulang ke Bekasi. Mana bisa yak, gue ada jadwal kuliah. Pusing dah tuh gue.

Akhirnya gue nekat izin. Feeling nyokap kuat banget yah, makanya gue disuruh check up. (Biasanya kalo sakit apa ge kalo dikerokin mah sembuh. Yah, namanya juga orang kampung.) Ditemenin bokap, gue ke rumah sakit. Beberapa hari gue bolak-balik Bekasi-Bogor, sambil nungguin hasil lab dll. Da hirup meuni kieu nya.

Dah nggak usah diceritain sakit apa yak. Nggak dirawat inap tapi harus pengobatan. Sempet takut banget kenapa-kenapa. Umur manusia siapa yang tau kan?

Bayangin gimana rasanya sakit di tengah tugas-tugas yang deadline-nya rapet banget. Stressed out.

Tapi alhamdulillah, Allah sayang banget sama aku.

Gue berusaha menjalani hidup gue seperti biasa. Tugas kuliah makin menjadi. Nggak paham lagi w. Nah, di masa sulit gitu kan enaknya ada yang nyemangatin gitu yah. Setidaknya biar gue nggak ngerasa sendirian banget. Entah kenapa gue ingetnya sama seseorang itu. Akhirnya gue berusaha mengalahkan ego--dan rasa malu, buat memperbaiki hubungan gitu ceritanya. Alhamdulillah dapat respon yang baik. Tapi ada yang beda, entah apa. Hubungan gue sama doi baik-baik aja sebagai mantan. Sampai akhirnya..... (Ku nggak akan cerita, baca ini aja: http://asriayun.blogspot.com/2016/04/di-suatu-kemarin.html)

Sedih banget daa hidup saat itu. Satu hal, ternyata niat dan perlakukan baik kadang nggak selalu dapet balasan yang baik ya. Niat biar dapet semangat hidup, eh malah pengen die aja. Huft. Tapi nggak sedepresi itu juga sih. Alhamdulillah, Allah nggak pernah membiarkan aku sendiri.

Masih belum cukup ternyata sedih-sedihnya. Tiba-tiba laptop gue mati pas lagi edit video. Alhasil, gue nggak ngumpulin tugas. Pasrah banget da sama nilai. Gue servis tuh laptop, gue bilang ke abangnya, gimana dah tuh caranya tiga hari harus udah beres. Nah setelah laptop pulih, alhamdulillah tugas edit video yang individu udah nggak ada lagi. Tinggal edit video yang berkelompok. Jadi pake laptop temen aja. Laptopku sudah tak bisa diandalkan. :')

Masih ada lagi, sob, cerita sedihnya. Kalem yak hahaha. Jadi, pas lagi cerita-cerita tentang hidup w yang demikian, di taman sama Dian, hape gue terjun bebas. Astaghfirullah... Masih nyala, tapi layarnya retaqqqq. Argh, ceroboh. Dalam hati sih agak seneng, ada alasan buat ganti baru. Eheeeee. (Tapi sampai sekarang ku masih memakai hape retak itu.)

Lah, nggak lama, pas lagi ngerangkum materi dari slide yang ada di laptop (kurang rajin apa w) tiba-tiba laptopnya mati lagi....udah ya kulelah gak mau lagi mikirin laptop.

Semester empat pun hampir usai. Whoaaa finally! Waktunya daftar PKL. Jadi, karena massanya banyak, komunikasi tuh PKLnya ada dua tahap. Gue mau bangetlah ya PKL tahap 1, biar cepet lulus. Wah senengnya kayak apa tuh mau PKL. Udah tercium dah bau-bau wisuda tahun depan. Tapi, lagi-lagi Allah menguji diriku. PKL pun tidak jadi, karena suatu hal yang kalo diceritain bakal jadi satu postingan sendiri saking panjangnya.

Sedihnya adalah gue harus berpasrah diri di rumah, ngeliatin teman-teman ngepost foto PKL di Instagram. Sementara gue di rumah, doing nothing. Ahkkk sedihlah pokonya mah. Sebenernya gue punya back-up plan kalo seandainya gue gak jadi PKL, yaitu bikin film pendek. Tapi mau ngedit pake apa ya laptopnya aja rusak. :(

Hiiii sedih bangetlah ya hidup aku. Jujur, sebelumnya belum pernah melewati yang sedahsyat ini. Alhamdulillah, semuanya sudah terlewati. Apa pun yang udah terjadi, aku bersyukur. Allah tahu segala yang baik buat aku.

Apa manfaat dari tulisan sepanjang ini? Nggak ada. :( Eh ada dong ya. Simpulkan sendiri ya. Kalo ada. Hmm. Kalo nggak ada maafin ya... Aku hanya manusia bosan yang sedang ingin bercerita. Halah.

Btw udah lama banget nggak nulis sepanjang ini, dengan gaya bahasa seperti ini. Semoga bermanfaat. Makasiiii. Wassalamu'alaikum Wr. Wb.

No comments:

Post a Comment